http://i1067.photobucket.com/albums/u422/shyllz/largecopy.png

Wednesday, February 10, 2010

Yasin Buat Ayah Tok


Catatan Tiga


Tahun 2010, Kampong Luat,
Lenggong, Kuala Kangsar, Perak...


Ia yang dipanggil takdir...

Sedang aku asyik melayari internet pada malam ahad itu,
tiba-tiba...
NOBODY WANNA SEE US TOGETHER

BUT IT'S DUN MATTER KNOW................

Handphone Puan Mem menjerit minta diangkat
Tertera panggilan dari kampung
Macam biasa, Puan Mem hulurkan kepada Encik Bos

"Hello Assalamualaikum...iye ke? Hmm yelah....Waalaikumsalam..."

Seketika, sepi kuasai ruang di dalam rumah.
Tak ada sesiapa yang mahu bersuara,
atau mampu bersuara.
Hinggalah...


Mia : Kenapa yah?
Encik Bos : Alang Pi cakap Ayah Tok tengah nazak

Diam lagi.
Barangkali saat itu malaikat sedang menjaga hati kami,
sedang memerhati tingkah sedar kami.

Sepuluh minit berlalu...

NOBODY WANNA SEE US TOGETHER
BUT IT'S DUN MATTER KNOW...............

Handphone Puan Mem menjerit lagi
Yang dijawab Encik Bos dalam kadar segera

"Hello Assalamualaikum."

Perlahan suara Encik Bos berlagu sambil berlalu pergi.
Hanya sayup yang terdengar menerjah telinga kami.
Sayup, dan cukup perlahan.

"Tak apalah. Uruskan dulu, tak perlu tunggu abang..."

Kemudiannya,
Encik Bos muncul dengan genangan air di mata
Sepi. Semuanya menjadi sepi.
Hinggalah...

"Ayah Tok...dah tak ada..."

Tanpa banyak kata, kerja-kerja dunia kami tinggalkan.
Perjalanan menuju ke kampong kami redahi dengan hati yang berdukacita.

Tepat jam 11:45 malam kami bertolak dari Johor ke Perak.
Jam 7:35 pagi kami tiba di rumah Ayah Tok.....

Salam diberi...


Perlahan kaki melangkah menuju ke dalam
Merapati jenazah Ayah Tok,
yang kekal kaku berbaring di tempatnya.

Betullah.
Kullun nafsin dzo iqotul maut.
Sesungguhnya, setiap yang bernyawa itu pasti menemui mati.



Friday, February 5, 2010

Nomi.


Catatan Dua

Tahun 2006, Kem Semarak
Pekan, Pahang...

Perkenalan aku dengan dia
Indah khabar dari rupa
Dek kerana satu salah faham,
yang aku sendiri tak pasti sengaja atau tidak
Kami bertengkar
Saling menyalahkan
Saling menegakkan ego di kepala

Tapi, itulah takdir yang indah
Antara aku dengan dia
Tidak lama, kami jadi kawan
Kawan dalam istilah yang sebenarnya
Walau sampai sekarang,
aku masih tak tahu siapa nama sebenarnya